Pages

Khamis, 1 Mei 2014

Manaqib Sayyidi Shaikh KH Sayid Muhammad Zaini Bin Abdul Ghoni Guru Sekumpul



بسم الله الرحمن الرحيم





 اسمه ونسبه :
وهو العالم العابد الزاهد الشيخ المربي محمد زيني بن عبد الغني بن عبد المناف بن محمد سمان بن محمد سعد بن عبد الله بن العلامة المفتي محمد خالد بن العلامة حسن الدين بن مولانا الشيخ محمد أرشد البنجري بن عبد الله بن عبد الرشيد بن عبد الله بن أبو بكر الهندي بن أحمد الصليبية بن حسين بن شيخ بن عبد الله العيدروس الأكبر.




 مولده ونشأته :
ولد في مرتفورا , بنجرماسين , كالمنتان الجنوبية , ليلة الأربعاء 27 من محرم عام 1361 هـ , الموافق للتاريخ الميلادي 11 فبراير 1942.

مسيرته العلمية وحفظه القرآن :
بدأ دراسته العلمية في سن السادس من عمره عندما التحق بالمعلمة ودرس التوحيد والفقه والأخلاق , وكان محبا للعلم وأهله , فكان يكافئ المدرس ويحضر له الهدية كل يوم بالرغم من شدة فقره سوء حاله المعيشي , حتى كان يتعشى في اليوم واليلة على صحن صغير واحد يشترك هو وأربعة من أهل بيته.
وفي السابعة من عمره التحق بالمعهد الإسلامي " دار السلام " مرتفورا , وكان شغوفا بالعلم والقرآن حتى أتم حفظ القرآن في سبعة أشهر , وحفظ تفسير الجلالين في سنتين , وحفظ حاشية الباجوري على ابن قاسم في الفقه وحفظ ألفية ابن مالك بهدها بسنوات , وبعد أنهى دراسته فيها رحل لطلب العلم إلى بانغيل أحد المناطق في جاوا الشرقية بضع سنين , ثم سافر بعدها إلى مكة المكرمة لأداء الحج وطلب العلم الشريف , ثم مالبث بعدها أن عاد إلى موطنه وفتح مجلسه التعليمي بأمر من شيوخه , وقد بارك الله له فيه حتى كان يتردد إليه لطلب العلم اكثر من احدى عشرألف (11.000) طالب , من بينهم ولاة أمور السلطة والحكومة والتجار والأطباء , وكان له أيضا مجلس تعليمي للنساء يفوق عددا من طلاب الرجال. وقد كان مجلسه التعليمي موطنا لدخول الناس في دين الله افواجا بعدما اعتنق الإسلام على يديهمنات من الناس , ولايخلو مجلسه من ذكر تريم مبالغا في المدح والثناء خصوصا آل بيت رسول الله صلى الله عليه وسلم في زمان انقرض فيه هذا التذكير والحق الواجبين على كل مبلغ ومستمع , وقد كان من بين مؤلفاته المشهورة رسالة عن نبذة في مناقب الإمام الأستاذ الأعظم الفقيه المقدم التي وزعت على بعض الناس مجانا من ماله الخاص , وهو أول من سن مولد الحبشي (سمط الدرر) في بنجر حتى انتثر وصار لدى كثير من الناس يحفظونه عن ظهر قلب.
فكان حافزا أساسيا وسببا رئيسيا لتشجيع طلبة العلم في تلك المنطقة للسفر إلى تريم لطلب العلم الشريف أو للزيارة والتبرك بآثار ومعالم تريم الغناء المباركة.

 مشايخه في السلوك والتربية :
منهم : السيد محمد أمين كتبي المكي , والشيخ محمد سمان مليا البنجري , والشيخ شرواني عبدان البنجري وغيرهم.


 مشايخه في علم الحديث ولإسناد والطرق :
منهم : الشيخ محمد حسن المشاط المكي , والشيخ اللامة إسماعيل عثمان زين اليمني , والشيخ المحدث مسند الدنيا محمد ياسين بن عيسى الفاداني , والعلامة السيد عبد القادر البار المكي , والسيد حسن بن محمد فدعق المكي.

 هذا وقد كان له علاقة حميمة وزيارات ودية بينه وبين العلماء والسادة الأفاضل في مختلف الأقطار :
منهم : مشايخه المذكورون , والحبيب محمد بن إبراهيم الأهدل , والحبيب أحمد بن عبد الرحمن السقاف , والعالم العلامة الحبيب سالم بن عبد الله بن عمر الشاطري , والعلامة الحبيب عبد الله بن محمد باهارون , والحبيب أبو كاظم جعفر بن محمد السقاف سيؤن , والحبيب محمد أنيس بن علوي بن علي الحبشي , والحبيب حسن بن أحمد باهارون , الشيخ حامد فاسروان وغيرهم من العلماء الأفاضل الذين التقوا به في بيته في مرتفورا.












 وفاته :
انتقل إلى رحمة الله فجر الأربعاء , 5 رجب 1426 هـ الموافق 10 أغسطس 2005 م , عن عمر ناهز الخامسة والستين في سكمفول مرتفورا. فاغلقت الأسواق والدكاكين والمراكز الحكومية خصوصا المدارس والمعاهد والكليات بأكملها متحشدين لتأبينه , مجتمعين لتوديعه عشرات الآلاف من الناس حال من أين تجرحها الدموع , وقلوب تطعنها آلام الحزن , وألسن تجمعها ترجيع أهل الوداد عند المصائب والشداد وهو إنا لله وإنا إليه راجعون.
فتغمده الله برحمته ومغفرته وأسكنه فسيح جناته مع النبيين والصديقين والشهداء والصالحين آمين يارب العالمين.
وفي الختام ..... نقتصر على هذا القدر اليسير في ذكر مناقب هذا الشيخ الجليل ولا نسرد طويلا في ذكر محاسينه وأخلاقه الحميدة فضلا عن ذكر كراماته الجلية والخفية اختصارا.

وصلى الله على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه وسلم أجمعين والحمد لله رب العالمين



Versi Bahasa Melayu

بسم الله الرحمن الرحيم

العارف باالله توان كورو كياي سيد محمد زيني بن سيد عبدالغني مرتافورا العيدروس

Alimul ‘allamah Al ‘Arif Billah Asy-Syekh H. Muhammad Zaini Abdul Ghani bin Al ‘arif Billah Abdul Ghani bin H. Abdul Manaf bin Muhammad Seman bin H. M. Sa’ad bin H. Abdullah bin ‘Alimul ‘allamah Mufti H. M. Khalid bin ‘Alimul ‘allamah Khalifah H. Hasanuddin bin Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari Al-Aydrus bin Abdullah Lok Gabang bin Abu Bakar bin Sultan Abdurrasyid Mindanao bin Sayyid Abdullah bin Abu Bakar Al-Hindi bin Ahmad Ash-Shalaibiyyah bin Husein bin Abdullah bin Syaikh bin Abdullah Al-Aydrus Al-Akbar (datuk seluruh keluarga Al-Aydrus) bin Abu Bakar As- Sakran bin Abdurrahman As-Saqaf bin Muhammad Maula Dawilah bin Ali Maula Ad-Dark bin Alwi Al-Ghoyyur bin Muhammad Al Faqih Muqaddam bin Ali Faqih Nuruddin bin Muhammad Shahib Mirbath bin Ali Khaliqul Qassam bin Alwi bin Muhammad Maula Shama’ah bin Alawi Abi Sadah bin Ubaidillah bin Imam Ahmad Al-Muhajir bin Imam Isa Ar-Rumi bin Al-Imam Muhammad An-Naqib bin Al-Imam Ali Uraidhy bin Al-Imam Ja’far As-Shadiq bin Al- Imam Muhammad Al-Baqir bin Al-Imam Ali Zainal Abidin bin Al-Imam Sayyidina Husein bin Al-Imam Amirul Mu’minin Ali Karamallah wa Sayyidah Fatimah Az-Zahra binti Rasulullah SAW”

(Guru Sekumpul), dilahirkan pada, malam Rabu 25 Muharram 1361 H (11 Februari 1942 M).
Nama kecil beliau adalah Qusyairi. Sejak kecil beliau sudah termasuk dari salah seorang yang mahfuzh, yaitu suatu keadaan yang sangat jarang sekali terjadi, kecuali bagi orang-orang yang sudah dipilih oleh Allah SWT.
Beliau adalah salah seorang anak yang mempunyai sifat-sifat dan pembawaan yang lain daripada anak-anak yang lainnya, di antaranya adalah bahwa beliau tidak pernah ihtilam.
‘Alimul ‘allamah Al Arif Billah Asy-Syekh H. Muhammad Zaini Abdul Ghani sejak kecil selalu berada di samping kedua orang tua dan nenek beliau yang benama Salbiyah. Beliau dididik dengan penuh kasih sayang dan disiplin dalam pendidikan, sehingga di masa kanak-kanak beliau sudah mulai ditanamkan pendidikan Tauhid dan Akhlaq oleh ayah dan nenek beliau. Beliau belajar membaca Alquran dengan nenek beliau. Dengan demikian guru pertama dalam bidang ilmu Tauhid dan Akhlaq adalah ayah dan nenek beliau sendiri.
Meskipun kehidupan kedua orang tua beliau dalam keadaan ekonomi yang sederhana, namun mereka selalu memperhatikan untuk turut membantu dan meringankan beban guru yang mengajar anak mereka membaca Alquran, sehingga setiap malamnya beliau selalu membawa bekal botol kecil yang berisi minyak tanah untuk diberikan kepada guru yang mengajar Alquran.
Dalam usia kurang lebih 7 tahun beliau sudah mulai belajar di madrasah (pesantren) Darussalam Martapura.
Guru-guru ‘Alimul’allamah Al ‘Arif Billah Asy-Syekh H. M. Zaini Abdul Ghani, antara lain adalah:
1. Di tingkat Ibtida adalah: Guru Abdul Mu’az, Guru Sulaiman, Guru Muh. Zein, Guru H. Abdul. Hamid Husin, Guru H. Mahalli, Guru H. Rafi’i, Guru Syahran, Guru H. Husin Dakhlan, Guru H. Salman Yusuf
2. Di tingkat Tsanawiyah adalah: ‘Alimul Fadhil H. Sya’rani’Arif, ‘Alimul Fadhil H, Husin Qadri, ‘Alimul Fadhil H. Salilm Ma’ruf, ‘Alimul Fadhil H. Seman Mulya, ‘Alimul Fadhil H. Salman Jalil.
3. Guru di bidang Tajwid ialah: ‘Alimul Fadhil H. Sya’rani ‘Arif, ‘Alimul Fadhil Al Hafizh H. Nashrun Thahir, ‘Al-Alim H. Aini Kandangan.
4. Guru Khusus adalah: ‘Alimul’allamah H. Muhammad Syarwani Abdan Bangil, ‘Alimul’allamah Asy Syekh As Sayyid Muhammad Amin Qutby. Sanad sanad dalam berbagai bidang ilmu dan Thariqat, antara lain diterima dari:
Kyai Falak Bogor (Abah Falak), ‘Alimul’allamah Asy-Syekh Muhammad Yasin Padang (Mekkah), ‘Alimul’allamah Asy-Syekh Hasan Masysyath, ‘Alimul’allamah Asy- Syekh Isma’il Yamani dan ‘Alimul’allamah Asy-Syekh Abdul Qadir Al-Baar.
5. Guru pertama secara Ruhani ialah: ‘Alimul ‘allamah Ali Junaidi (Berau) bin ‘Alimul Fadhil Qadhi H. Muhammad Amin bin ‘Alimul ‘allamah Mufti H. Jamaluddin bin Syekh Muhammad Arsyad, dan ‘Alimul ‘allamah H. Muhammad Syarwani Abdan (Bangil). Kemudian ‘Alimullailamah H. Muhammad Syarwani Abdan menyerahkan kepada Kyai Falak Bogor dan seterusnya Kyai Falak menyerahkan kepada ‘Alimul’allamah Asy-Syekh As-Sayyid Muhammad Amin Qutby, kemudian beliau menyerahkan kepada Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari yang selanjutnya langsung dipimpin oleh Rasulullah Saw. Atas petunjuk ‘Alimul’allamah Ali Junaidi, beliau dianjurkan untuk belajar kepada ‘Alimul Fadhil H. Muhammad (Gadung Rantau) bin ‘Alimul Fadhil H. Salman Farisi bin ‘Allimul’allamah Qadhi H. Mahmud bin Asiah binti Syekh Muhammad Arsyad, untuk mengenal masalah Nur Muhammad; maka dengan demikian di antara guru beliau tentang Nur Muhammad antara lain adalah ‘Alimul Fadhil H. M. Muhammad tersebut di atas.
Dalam usia kurang lebih 10 tahun, sudah mendapat khususiat dan anugerah dari Tuhan berupa Kasyaf Hissi yaitu melihat dan mendengar apa-apa yang ada di dalam atau yang terdinding. Dan dalam usia itu pula beliau didatangi oleh seseorang bekas pemberontak yang sangat ditakuti masyarakat akan kejahatan dan kekejamannya. Kedatangan orang tersebut tentunya sangat mengejutkan keluarga di rumah beliau. Namun apa yang terjadi, laki-laki tersebut ternyata ketika melihat beliau langsung sungkem dan minta ampun serta memohon untuk dikontrol atau diperiksakan ilmunya yang telah ia amalkan, jika salah atau sesat minta dibetulkan dan diapun minta agar supaya ditobatkan.
Mendengar hal yang demikian beliau lalu masuk serta memberitahukan masalah orang tersebut kepada ayah dan keluarga, di dalam rumah, sepeninggal beliau masuk kedalam ternyata tamu tersebut tertidur. Setelah dia terjaga dari tidurnya maka diapun lalu diberi makan dan sementara tamu itu makan, beliau menemui ayah beliau dan menerangkan maksud dan tujuan kedatangan tamu tersebut. Maka kata ayah beliau tanyakan kepadanya apa saja ilmu yang dikajinya. Setelah selesai makan lalu beliau menanyakan kepada tamu tersebut sebagaimana yang dimaksud oleh ayah beliau dan jawabannva langsung beliau sampaikan kepada ayah beliau. Kemudian kata ayah beliau tanyakan apa lagi, maka jawabannyapun disampaikan beliau pula. Dan kata ayah beliau apa lagi, maka setelah berulang kali di tanyakan apa lagi ilmu yang ia miiki maka pada akhirnya ketika beliau hendak menyampaikan kepada tamu tersebut, maka tamu tersebut tatkala melihat beliau mendekat kepadanya langsung gemetar badannya dan menangis seraya minta tolong ditobatkan dengan harapan Tuhan mengampuni dosa-dosanya.
Pernah rumput-rumputan memberi salam kepada beliau dan menyebutkan manfaatnya untuk pengobatan dari beberapa penyakit, begitu pula batu-batuan dan besi. Namun kesemuanya itu tidaklah beliau perhatikan dan hal-hal yang demikian itu beliau anggap hanya merupakan ujian dan cobaan semata dari Allah SWT.
Dalam usia 14 tahun, atau tepatnya masih duduk di Kelas Satu Tsanawiyah, beliau telah dibukakan oleh Allah Swt atau futuh, tatkala membaca ayat: Wakanallahu syami’ul bashiir.
‘Alimul’allamah Al-’Arif Billah Asy-Syekh H. M. Zaini Abdul Ghani, sejak kecilnya hidup di tengah keluarga yang shalih, maka sifat-sifat sabar, ridha, kitmanul mashaib, kasih sayang, pemurah dan tidak pemarah sudah tertanam dan tumbuh subur di jiwa beliau; sehingga apapun yang terjadi terhadap diri beliau tidak pernah mengeluh dan mengadu kepada orang tua, sekalipun beliau pernah dipukuli oleh orang-orang yang hasud dan dengki kepadanya. Beliau adalah seorang yang sangat mencintai para ulama dan orang orang yang shalih, hal ini tampak ketika beliau masih kecil, beliau selalu menunggu tempat tempat yang biasanya ‘Alimul Fadhil H. Zainal Ilmi lewati pada hari-hari tertentu ketika hendak pergi ke Banjarmasin semata-mata hanya untuk bersalaman dan mencium tangan tuan Guru H. Zainal Ilmi.
Di masa remaja ‘Alimul ‘allamah Al ‘Arif Billah Asy-Syekh H. M Zaini Abdul Ghani pernah bertemu dalam rukyah (mimpi) dengan Saiyidina Hasan dan Saiyidina Husien (cucu Nabi Saw) yang keduanva masing-masing membawakan pakaian dan memasangkan kepada beliau lengkap dengan sorban dari lainnya. Dan beliau ketika itu diberi nama oleh keduanya dengan nama Zainal ‘Abidin. Setelah dewasa, maka tampaklah kebesaran dan keutamaan beliau dalam berbagai hal dan banyak pula orang yang belajar. Para Habaib yang tua-tua, para ulama dan guru-guru yang pernah mengajari beliau, karena mereka mengetahui keadaan beliau yang sebenarnya dan sangat sayang serta hormat kepada beliau.
‘Alimul ‘allamah Al ‘Arif Billah Asy-Syekh H. M. Zaini Abdul Ghani adalah seorang ulama yang menghimpun antara wasiat, thariqat dari haqiqat, dan beliau seorang yang hafazh Alquran beserta hafazh tafsirnya, yaitu tafsir Alquran Al-’Azhim lil-Imamain Al-Jalalain. Beliau seorang ulama yang masih termasuk keturunan Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari dan menghidupkan kembali ilmu dan amalan-amalan serta thariqat yang diamalkan oleh Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari. Karena itu majelis pengajian beliau, baik majelis ta’lim maupun majelis ‘amaliyahnya di Komplek Raudah Sekumpul seperti majelis Syekh Abdul Kadir al-Jailani.
Sifat lemah lembut, kasih sayang, ramah tamah, sabar, dan pemurah sangatlah tampak pada diri beliau, sehingga beliau dikasihi dan disayangi oleh segenap lapisan masyarakat, sahabat dan anak murid. Kalau ada orang yang tidak senang melihat akan keadaan beliau dan menyerang dengan berbagai kritikan dan hasutan maka beliaupun tidak pernah membalasnya. Beliau hanya diam dan tidak ada reaksi apapun, karena beliau anggap mereka itu belum mengerti, bahkan tidak mengetahui serta tidak mau bertanya.
Tamu-tamu yang datang ke rumah beliau, pada umumnya selalu beliau berikan jamuan makan, apalagi pada hari-hari pengajian, seluruh murid murid yang mengikuti pengajian yang tidak kurang dari 3.000-an, kesemuanya diberikan jamuan makan. Sedangkan pada hari hari lainnya diberikan jamuan minuman dan roti.
Beliau adalah orang yang mempunyai prinsip dalam berjihad yang benar-benar mencerminkan apa apa yang terkandung dalam Alquran, misalnya beliau akan menghadiri suatu majelis yang sifatnya dakwah Islamiyah, atau membesarkan dan memuliakan syi’ar agama Islam. Sebelum beliau pergi ke tempat tersebut lebih dulu beliau turut menyumbangkan harta beliau untuk pelaksanaannya, kemudian baru beliau datang. Jadi benar-benar beliau berjihad dengan harta lebih dahulu, kemudian dengan anggota badan. Dengan demikian beliau benar-benar mengamalkan kandungan ayat Alquran yang berbunyi: Wajaahiduu bi’amwaaliku waanfusikum fii syabilillah.
‘Alimul ‘allamah Al ‘Arif Billah Asy-Syekh H. M. Zaini Abdul Ghani adalah satu-satunya Ulama di Kalimantan, bahkan di Indonesia yang mendapat izin untuk mengijazahkan (bai’at) thariqat Sammaniyah, karena itu banyaklah yang datang kepada beliau untuk mengambil bai’at thariqat tersebut, bukan saja dari Kalimantan, bahkan dari pulau Jawa dan daerah lainnya.
‘Alimul’allamah Al ‘Arif Billah Asy Syekh H. M. Zaini Abdul Ghani dalam mengajar dan membimbing umat tidak mengenal lelah dan sakit. Meskipun dalam keadaan kurang sehat, selama masih mampu, beliau masih tetap mengajar dan memberi pengajian.
Dalam membina kesehatan para peserta pengajian dalam waktu-waktu tertentu beliau datangkan dokter spesialis untuk memberiikan penyuluhan kesehatan sebelum pengajian dimulai, seperti dokter spesialis jantung, paru paru, THT, mata, ginjal, penyakit dalam, serta dokter ahli penyakit menular dan lainnya. Dengan demikian beliau sangatlah memperhatikan kesehatan para peserta pengajian dan kesehatan lingkungan tempat pengajian.
Berbagai karomah (kelebihan) telah diberikan oleh Allah kepada beliau. Ketika beliau masih tinggal di Kampung Keraton (Martapura), biasanya setelah selesai pembacaan maulid, beliau duduk-duduk dengan beberapa orang yang masih belum pulang sambil bercerita tentang orang orang tua dulu yang isi cerita itu untuk dapat diambil pelajaran dalam meningkatkan amaliyah.
Tiba tiba beliau bercerita tentang buah rambutan, pada waktu itu masih belum musimnya; dengan tidak disadari dan diketaui oleh mereka yang hadir beliau mengacungkan tangannya kebelakang dan ternyata di tangan beliau terdapat sebiji buah rambutan yang masak, maka heranlah semua yang hadir melihat kejadian akan hal tersebut. Dan rambutan itupun langsung beliau makan.
Ketika beliau sedang menghadiri selamatan dan disuguhi jamuan oleh shahibul bait (tuan rumah) maka tampak ketika, itu makanan, tersebut hampir habis beliau makan, namun setelah piring tempat makanan itu diterima kembali oleh yang melayani beliau, sesudah dilihat, ternyata makanan yang tampak habis itu masih banyak bersisa dan seakan-akan tidak pernah dimakan oleh beliau.
Pada suatu musim kemarau yang panjang, di mana hujan sudah lama tidak turun sehingga sumur-sumur sudah hampir mengering, maka cemaslah masyarakat ketika itu dan mengharap agar hujan bisa segera turun. Melihat hal yang demikian banyak orang yang datang kepada beliau mohon minta doa beliau agar hujan segera turun, kemudian beliau lalu keluar rumah dan menuju pohon pisang yang masih berada di dekat rumah beliau waktu itu, maka beliau goyang-goyangkanlah pohon pisang tersebut dan ternyata tidak lama kemudian, hujanpun turun dengan derasnya.
Ketika pelaksanaan Haul Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari yang ke 189 di Dalam pagar Martapura, kebetulan pada masa itu sedang musim hujan sehingga membanjiri jalanan yang akan dilalui oleh ‘Alimul ‘allamah Al ‘Arif Billah Asy-Syeikh H. M. Zaini Abdul Ghani menuju ke tempat pelaksanaan haul tersebut. Keadaan itu sempat mencemaskan panitia pelaksana haul tersebut, namun dan tidak disangka sejak pagi harinya jalanan yang akan dilalui oleh beliau yang masih digenangi air sudah kering, sehingga dengan mudahnya beliau dan rombongan melewati jalanan tersebut; dan setelah keesokan harinya jalanan itupun kembali digenangi air sampai beberapa hari kemudian.
Banyak orang orang yang menderita sakit seperti sakit ginjal, usus yang membusuk, anak yang tertelan peniti, ibu yang sedang hamil dan bayinya jungkir (sungsang) serta meninggal dalam kandungan, di mana semua kasus ini menurut keterangan dokter harus dioperasi. Namun keluarga sisakit kemudian pergi minta didoakan oleh ‘Allimul’allamah ‘Arif Billah Asy Syekh H. M. Zaini Abdul Ghani. Dengan air yang beliau berikan kesemuanya dapat tertolong dan sembuh tanpa dioperasi.
Demikianlah di antara karamah dan kekuasaan Tuhan yang ditunjukkan kepada diri seorang hamba yang dikasihi-Nya.
Sebelum wafat, Tuan Guru H.M. Zaini Abdul Ghani telah menulis beberapa buah kitab, antara lain:
- Risalah Mubaraqah.
- Manaqib Asy-Syekh As-Sayyid Muharnmad bin Abdul Karim Al-Qadiri Al-Hasani As-Samman Al-Madani.
- Ar-Risalatun Nuraniyah fi Syarhit Tawassulatis Sammaniyah.
- Nubdzatun fi Manaqibil Imamil Masyhur bil Ustadzil a’zham Muhammad bin Ali Ba’alawy.
Beliau juga sempat memberikan beberapa pesan kepada seluruh masyarakat Islam, yakni:
1. Menghormati ulama dan orang tua
2. Baik sangka terhadap muslimin
3. Murah hati
4. Murah harta
5. Manis muka
6. Jangan menyakiti orang lain
7. Mengampunkan kesalahan orang lain
8. Jangan bermusuh-musuhan
9. Jangan tamak atau serakah
10.Berpegang kepada Allah, pada kabul segala hajat
11.Yakin keselamatan itu pada kebenaran.
Setelah sempat dirawat selama lebih kurang 10 hari di rumah sakit Mount Elizabeth Singapura, karena penyakit ginjal yang beliau derita, pada hari Rabu, 5 Rajab 1426 H bertepatan dengan 10 Agustus 2005, beliau pun kembali menghadap Allah SWT. Innalillahi wa Inna Ilaihi Raaji’un, telah diangkat oleh Allah SWT ilmu melalui kewafatan seorang ulama.
Seluruh masyarakat Kalimantan merasa kehilangan seorang Tuan Guru yang menjadi panutan, penerang, dan penyuluh kehidupan umat. Kini umat Islam di Martapura dan Kalimantan Selatan umumnya, menantikan kembali, hadirnya generasi baru –ulama panutan– yang akan menggantikan atau paling tidak memiliki kharisma dan ilmu sebagaimana yang dimiliki oleh Guru Sekumpul, untuk memimpin dan membimbing umat menuju kedamaian di bawah ridha Allah SWT.

Rabithah Alawiyah masih tidak mengakui kesayyidan sidi. Ketika hal ini disampaikan kepada beliau, beliau cuma berkata yang maknanya orang kada mangakui kada papa, kada diakui bukan berarti hilang kesayyidan. Yang penting Rasullah صلى الله عليه وسلم mengakui, itu yang paling penting. Sebagaimana Abu hasan asysyazili yang pada masanya diragukan kesayyidannya, lalu ada seorang sayyid yang berjumpa dan bertanya kepada Rasulullah dalam mimpinya tentang apakah asysyazili adalah anak beliau. Rasulullah menjawab, ya, dan siapa yang berpegang kepada bagian maka sungguh ia telah berpegang kepada keseluruhan (نعم، ومن تعلّق بالجزء فقد تعلق بالكل)
Dan kalau kita lihat betapa kuatnya Datu Kelampayan dalam menuntut ilmu di tanah haram, 35 tahun tanpa tahu jalan apa-apa kecuali jalan ke Masjid dan ke Majlis ilmu, niscaya kita tahu, kekuatan seperti ini karena kekuatan ruh dan darah Rasulullah.
Pendeknya bagi ana. Guru sekumpul itu Habib al-Aydarus....


Syaikhuna al-Alim al-Allamah Muhammad Zaini bin al-Arif billah Abdul Ghani bin Abdul Manaf bin Muhammad Seman bin Muhammad Sa'ad bin Abdullah bin al-Mufti Muhammad Khalid bin al-Alim al-Allamah al-Khalifah Hasanuddin bin Syaikh Maulana Muhammad Arsyad Al Banjari bin Abdullah bin Abu Bakar bin Sultan Abdurrasyid Mindanao bin Abdullah mindanao (Filipina) bin Zainal Abidin (Johor) bin Abu Bakar Al Hindi bin Ahmad Ash Shalaibiyyah bin Husein bin Abdullah bin Syaikh bin Abdullah Al Idrus Al Akbar (datuk seluruh keluarga Al Aidrus) bin Abu Bakar As Sakran bin Abdurrahman As Saqaf bin Muhammad Maula Dawilah bin Ali Maula Ad Dark bin Alwi Al Ghoyyur bin Muhammad Al Faqih Muqaddam bin Ali Faqih Nuruddin bin Muhammad Shahib Mirbath bin Ali Khaliqul Qassam bin Alwi bin Muhammad Maula Shama’ah bin Alawi Abi Sadah bin Ubaidillah bin Imam Ahmad Al Muhajir bin Imam Isa Ar Rumi bin Al Imam Muhammad An Naqib bin Al Imam Ali Uraidhy bin Al Imam Ja’far As Shadiq bin Al Imam Muhammad Al Baqir bin Al Imam Ali Zainal Abidin bin Al Imam Sayyidina Husein bin Al Imam Amirul Mu’minin Ali Karamallah wajhah wa Sayyidah Fatimah Az Zahra binti Rasulullah SAW


Datuk Maharaja Malela (Maharaja Lela) Mindanao (Filipina) mempunyai anak yang bernama Puteri Fatimah bersuamikan seorang saudagar dari johor berasal dari Negeri Magribi yang bernama SYARIF ABDULLAH Al Qadri Al Idrus Al Habsyi Al Magribi , mempunyai 3 orang anak yang bernama : (1) ABDURRASYID, (2) Mariang (Maring), dan (3) Muharram. Setelah mempunyai anak 3 orang tersebut SYARIF ABDULLAH Al Qadri Al Idrus Al Habsyi Al Magribi pulang kembali ke Negeri Magribi.

Setelah Maharaja Malela meinggal dunia kedudukan beliau digantikan oleh SYARIF ABDURRASYID sebagai cucu pertama. Sebagai umat Islam Sultan SYARIF ABDURRASYID berkeinginan menunaikan rukun Islam yang kelima dan niat tersebut dilaksanakan beliau yang pada waktu itu keberangkatan berhaji ke Mekah menggunakan kapal laut. Namun di tengah perjalanan kapal yang ditumpangi beliau terkena badai besar, dan setelah lama terombang ambing di lautan akhirnya terdampar di pinggiran Sungai Barito yang menjadi bagian wilayah Bandarmasih. Di Bandarmasih (BANJARMASIN sekarang) beliau bertemu jodoh dengan seorang wanita bernama GALUH NOERIAH

-A-I SULTAN SYARIF ABDURRAYID + GALUH NOERIAH

---A-II.1 Kiai Rangga Kesuma
--------A-III.1 Kiai Musa
--------A-III.2 Kiai Panjang
--------A-III.3 BAYAN AJI

---A-II.2 Khaliffa Muksin
--------A-III.1 Khatib Isaa
--------A-III.2 Nang Muntahar
--------A-III.3 Galuh Salamah

---A-II.3 ABU BAKAR
--------A-III. ABDULLAH Lokgabang
------------A-IV. SYAIKHUNA MUHAMMAD ARSYAD ALBANJARI

---A-II.4 Khatib Yusuf
--------A-III.1 Khatib Isa
--------A-III.2 Nang Ahmad

---A-II.5 Galuh Syari'ah
--------A-III.1 Thab'in
--------A-III.2 Galuh Kuta


18 ulasan:

  1. Ustaz wasap saya..

    0185738739

    BalasPadam
  2. Mengapa orang yang mengaji pun masih bebal??

    Aku yang bodoh ini pun bila lihat si makhlok yang sibuk memegang rokok/merokok..otomatik hilang dah rasa hormat..kerja sia sia yang membazir !! mangkok hayun macam ini pun didewakan oleh orang yang mengaku berilmu!!

    Sebelum ini aku sangat kagum dgn si faiz ini, videonya aku rakam dan aku ulang ulang mendengarnya ..hampir setahun lebih aku 'suka' dengannya..

    Hari ini dalam aku rakam merakam 9download0 video ceramahnya..aku terjumpa facebooknya, selama ini aku tak sangka pun dia ada facebook, walaupun sebelum ini aku pernah juga tertanya tanya mengapa dia masuk PU, rancangan yg aku anggap sebagai salah satu rancangan untuk astro memungut keuntungan jutaan ringgit dari harga sms yg dihantar ..

    Bila aku tgk facebook 'ustaz' yg aku sanjung ini, nampak macam ada yang tak kena.. tidak melambangkan amalan orang yang berilmu

    Apakah selama ini aku terpersona dengan seorang 'ilmuan' yang pandai berlakon?? Dari situ aku tengok pula siri siri maulid termasuk dengan geng nazim kabbani ... kecewa sangat..teramat kecewa .. terasa diri macam ditipu oleh syaitan yang bertopengkan manusia yang menonjolkan ciri ciri 'pondok' ...

    MMMM..macam mana aku nak tulis?? ni pasal keturunan Rasulullah saw yang menjadi pujaan/sembahan jahiliah moden??
    Cuba tengok semua nama yang ada dalam salasilah dia atas..semuanya jantan kecuali Saidatina Fatimah...adakah nasab diambil dari anak perempuan?? mengapa hanya satu jer perempaun??
    Allah senghaja mematikan anak anak lelaki nabi saw semasa mereka kecil..hikmahnya supaya tidak ada nasab Rasulullah sehingga lahirnya seperti sekarang ini entah apa syed ..habib .. mangkuk hayun yg sewaktu dengannya..lalu dimulia dan diagungkan oleh manusia yg menjahilkan diri dan menzalimi ilmu ...

    Pelik aku bila si faiz yg mengajar sana sini, berpuluh puluh ceramanya ada di youtube..boleh menjadi sebahagian dari mereka yang tertipu???

    BalasPadam
    Balasan
    1. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

      Padam
  3. mohon maaf kepada antum
    guru ijay bukan habaib
    nasab itu tidak benar
    karena dari Robithah Alawiyyah sudah menfatwakan bahwa guru zaini bukan habaib
    kaloe tidak percaya liat sendiri di google ada
    afwan ana tidak ada maksud untuk merendahkan beliau
    hanya saja saya tidak ingin masyarakat salah sangka
    syukrin :)

    BalasPadam
    Balasan
    1. Rabithah Alawiyah masih tidak mengakui kesayyidan sidi. Ketika hal ini disampaikan kepada beliau, beliau cuma berkata yang maknanya orang kada mangakui kada papa, kada diakui bukan berarti hilang kesayyidan. Yang penting Rasullah صلى الله عليه وسلم mengakui, itu yang paling penting. Sebagaimana Abu hasan asysyazili yang pada masanya diragukan kesayyidannya, lalu ada seorang sayyid yang berjumpa dan bertanya kepada Rasulullah dalam mimpinya tentang apakah asysyazili adalah anak beliau. Rasulullah menjawab, ya, dan siapa yang berpegang kepada bagian maka sungguh ia telah berpegang kepada keseluruhan (نعم، ومن تعلّق بالجزء فقد تعلق بالكل)
      Dan kalau kita lihat betapa kuatnya Datu Kelampayan dalam menuntut ilmu di tanah haram, 35 tahun tanpa tahu jalan apa-apa kecuali jalan ke Masjid dan ke Majlis ilmu, niscaya kita tahu, kekuatan seperti ini karena kekuatan ruh dan darah Rasulullah.


      Yang ini kan maksudnya...

      Gak papa bang, mas, akang. Pointnya adalah yang penting Rasulullah mengakuinya sebagai sayyid. Dan karena saya percaya dengan kewalian Abah Guru Ijay, saya pun mengakui jikalau beliau adalah seorang sayyid.

      Padam
  4. Masukkan ulasan anda...Assalam Alhamdulillah

    BalasPadam
  5. Masukkan ulasan anda...Assalam Alhamdulillah

    BalasPadam
  6. Salihu Mumud,,,kamu benar,,ana setuju banget, bagi yang tidak percaya dengan keshahihan bahwa beliau adl ahlul bait tidak mengapa. itu tidaklah mengurangi kemuliaan beliau,,, sbg tambahan manaqib silakan antum semua lihat di youtube yg dibawakan oleh guru ridwan kapuh..juga download manaqib beliau oleh guru bandang

    BalasPadam
  7. Assalamualaikum...kemusykilan hambe ingin bertanya adakah keturunan as-saqqaf itu benar2 keturunan Nabi saw contoh sayyid hassan ibnu ali as-saqqaf yg menyokong fahaman muktazilah sebagaimana dlm video youtube tentang akidah hassan as-saqqaf..mengejutkan hambe..

    BalasPadam
  8. Setiap sesuatu pasti ada Pro & Kontra. Rasulullah sendiri banyak yg memusuhi beliau. Bukan hanya org lain, bahkan paman beliau sendiri. jadi kalau ada yg ga suka ama beliau (guru sekumpul) tolong dimaklumi.
    soal keturunan, orang alim jelas keturunan Rasullah. karena hadist rasulullah yg intinya Rasulullah mewarisi Ilmu. berarti yg dapat warisan beliau jelas keluarga beliau walau bukan keturunan langsung. sebagaimana surah Nuh. sama halnya Salman AlParisi, beliau orang paris, tapi kata rasulullah beliau ahli baitku. ampun maaf kalau ada salah. semoga ga ada lagi pembahasan macam ini. Kalau kita sayang sama beliau (guru sekumpul) tolong jaga nama baik beliau supaya tidak ada fitnah dan semacamnya

    BalasPadam